Di media sosial Facebook kita sering menjumpai postingan tentang kehidupan orang yang pas pasan tapi masih mau berusaha berjuang untuk bertahan hidup tanpa harus meminta minta kepada orang lain.

Seperti yang baru-baru ini sedang ramai di Facebook, kisah seorang nenek penjual serabi di Jakarta yang hidup sebatang kara.

Dan di hari tuanya dia masih harus berjuang mencari nafkah agar tetap dapat berjuang hidup di tengah kerasnya kehidupan di Kota Jakarta.

Nenek Penjual Serabi di Jakarta

Saat berita ini diturunkan, postingan dari saudara Asep Olala ini sudah lebih dari 68 ribu like dan 21 ribu komentar.

Bagaimana kisahnya? Simak ulasan berikut ini :

Alhamdulillah bisa ketemu sama nenek ini, nenek ini hidup sebatang kara dan usia beliau pun udh 80 thn di Jakarta beliau punya anak 2.

Anaknya yang pertama perempuan berusia 16 tahun meninggal di karnakan sakit dan anak ke 2 lakiĀ² juga meninggal.

Dan beliau sempat keluar air mata di saat saya menanyakan tempat tinggal beliau, beliau hanya ngontrak 100 rbu / bln dan itu pun nggak pake listrik klo pake listrik 250 rbu / bln.

Saya sempet nanya `Kenapa ngak pake listrik nek?

Dan beliau pun menjawabnya dengan raut muka yang sedih nenek takut engga kebayar kalo pake listrik’ seperti di tusukĀ² di saat beliau bicara begitu.

Ya Allah lancar kan rizki beliau. Dan semoga nenek sehat selalu, terimakasih engkau telah ngasih pelajaran hidup Yang sangat berharga bagi kami Nek.

Posisi beliau ada di daerah Teluk Gong tepatnya di Jembatan depan Hari-Hari Dari perempatan jembatan ambil kanan

Dan masih banyak lagi cerita beliau. Maaf saya cuman bisa cerita sampe sini. Monggo yang lewat daerah situ di beli ya kue serabinya murah koq cuman 2000 rupiah.

Semoga kita yang masih muda dan sehat mau belajar dari kisah hidup seorang nenek penjual serabi di Jakarta yang bisa membuat kita tidak pernah menyerah dalam menjalani kesulitan hidup.

Sumber : Facebook